5 gejala stres otot
tubuh

5 gejala stres otot

Stres otot terjadi ketika beban atau ketegangan yang menahan area tubuh tertentu diatasi oleh berbagai sebab; yang dapat menyebabkan cedera sementara atau permanen atau imobilisasi dalam jangka panjang.
 

Menurut ahli Antonio Barbosa, ahli fisioterapi dan spesialis dalam kedokteran olahraga dan rehabilitasi fisik, dan direktur Pusat Rehabilitasi Fisik Integral, Beberapa penyebab yang dapat menghasilkan tekanan otot adalah sebagai berikut:

1. Lakukan latihan yang salah.

2. Stres kerja. Di mana orang tersebut memiliki aktivitas profesional di belakang monitor, suatu kondisi yang menghasilkan postur yang buruk.

3. Dorong benda yang melebihi kekuatan kita.

4. Cedera lama. Ini jika tidak ditangani dengan benar dapat menghasilkan tekanan kontralateral dari otot yang rusak.

5. Penggunaan sepatu yang salah. Apalagi ketika berbicara tentang penggunaan alas kaki rendah selama berjam-jam. Terutama apa yang mengacu pada tendon telapak kaki yang juga bisa menderita tekanan otot.

Dengan demikian, setiap area tubuh dapat menyajikan patologi ini yang, jika tidak diobati, dapat menyebabkan lesi tulang belakang, pinggul, sendi, sampai mencapai ketidakmampuan untuk memindahkan area atau anggota gerak.

Cara-cara untuk mengobati dan mencegah stres otot adalah sebagai berikut:

1. Ubah posisi. Jika Anda bekerja di depan komputer, lengan harus didukung di meja hingga setinggi siku.

2. Lakukan latihan peregangan.

3. Jika Anda sudah mengalami cedera, Anda dapat mengobatinya dengan rehabilitasi.

Di sini penting bahwa Anda tidak melakukan pijatan yang kuat atau dalam, karena menurut ahli Barbosa yang semakin meningkat dapat melukai rasa sakit pada otot. Ingat, kesehatan Anda ada di tangan Anda. Berhati-hatilah!

Obat Video: 5 Penyakit ini berawal dari stres yang tidak terobati (Oktober 2019).


Artikel Yang Berhubungan

1. Kedelai

Cedera pada atlet dan perhatian mereka

Ucapkan selamat tinggal pada infeksi!