Waspadalah terhadap kebisingan!

Saat ini, jutaan orang terpapar pada sistem pendengaran kita yang rusak, berkat berbagai gelombang suara yang diterima telinga kita. Diperkirakan bahwa 20% dari populasi masing-masing negara hidup berdampingan dengan tingkat kebisingan yang melebihi yang memadai untuk kesehatan manusia.

Laporan yang dibuat oleh Yayasan Ekologi dan Pengembangan (ECODES) , yang dipresentasikan di Madrid Spanyol, menunjukkan bahwa polusi suara telah menjadi salah satu masalah lingkungan utama.

 

Waspadalah terhadap kebisingan!

Beberapa statistik yang dikenal di seluruh dunia adalah bahwa Spanyol adalah negara paling berisik kedua di dunia, diikuti oleh Jepang. Beberapa cara di mana kebisingan mempengaruhi kesehatan kita adalah sebagai berikut.
 

1. Gangguan pendengaran. Telah terbukti bahwa paparan terus menerus terhadap tingkat kebisingan yang tinggi secara langsung berkaitan dengan gangguan pendengaran. 5 dan 10% orang yang biasanya mendengarkan musik dengan headphone dapat mengantisipasi munculnya masalah pendengaran 20 tahun, yang menunjukkan gangguan khas orang 60 tahun dan 40 tahun.

2. Singkirkan tidur. Pada malam hari tingkat kebisingan yang lebih rendah ditandai, lebih dari 30dB, untuk memastikan keheningan yang diperlukan untuk istirahat. Namun, berkali-kali level ini dilampaui oleh lalu lintas di kota. Jika kebisingan tidak membuat kita tidur, siklus dan kedalaman tidur diubah, dan istirahat berkurang, menyebabkan kemalasan dan suasana hati yang tertekan.

3. Jantung. Siapa yang ingin menjaga jantung mereka harus melindungi diri dari kebisingan, kebisingan tingkat tinggi menyebabkan tubuh kita bereaksi mengaktifkan respons hormon saraf dan menyebabkan peningkatan tekanan darah, detak jantung, vasokonstriksi dan darah menjadi lebih tebal, juga menyebabkan perubahan dalam sistem endokrin dan saraf yang mempengaruhi sistem peredaran darah yang tertular penyakit kardiovaskular.

4. Altera. Polusi suara di lingkungan kita adalah faktor lingkungan yang mengganggu kita dan membahayakan kesejahteraan kita. Ini memengaruhi kapasitas kita untuk diperhatikan, menghasilkan stres, gugup, atau lekas marah, juga dapat menyebabkan gangguan belajar ingatan, menurunkan motivasi, dan meningkatkan lekas marah dan agresi.


Anak-anak lebih rentan ...

Anak-anak lebih rentan daripada orang dewasa terhadap efek kebisingan. Mereka yang tinggal di rumah yang bising cenderung memiliki perkembangan kognitif yang kurang, bahasa dan memiliki pemahaman membaca yang lebih buruk, juga menderita dari kekurangan perhatian dan memori.

Kebisingan mempengaruhi sejak sebelum kelahiran. Hidup di lingkungan yang bising dapat mempengaruhi kesehatan janin dan bahkan bayi yang baru lahir, menyebabkan gangguan pendengaran atau keterlambatan pertumbuhan, jika ibu telah terpapar kebisingan kronis selama kehamilan.

Ingatlah bahwa untuk memiliki kehidupan yang sehat, perlu mengubah beberapa kebiasaan agar kesejahteraan kita dihargai.


Obat Video: TUGAS INDIVIDU "DAMPAK KEBISINGAN DI TEMPAT KERJA" (Oktober 2020).