Apakah Anda sering memarahi pasangan Anda?
pasangan

Apakah Anda sering memarahi pasangan Anda?

Masalah dalam komunikasi adalah salah satu alasan utama yang menyebabkan kegagalan perkawinan, bahkan selama pernikahan perselingkuhan Dan mengomel adalah jenis komunikasi beracun yang bisa menghancurkan suatu hubungan.

Interaksi di mana seseorang berulang kali mengajukan permintaan dan orang lain berulang kali mengabaikannya, yang biasanya dimarahi atau dikeluhkan, merupakan masalah yang pada suatu saat menghadapi hubungan pasangan. Ini sekarang dikenal sebagai mengomel.

Istilahnya mengomel, yang dapat diterjemahkan sebagai campuran dari "mengomel", "mengomel", "bersikeras" dan "menggeram", selalu membawa nuansa negatif, sementara desakan akhirnya melahap keramahan dari hubungan pasangan.

itu cerewet mereka tidak berdialog, tetapi mereka memesan dan memarahi, kadang-kadang dengan sikap superior, selain mengkritik tanpa henti dan cenderung menggeneralisasi, yang tidak hanya merusak komunikasi yang baik dalam hubungan pasangan, tetapi merusak kepercayaan dan harga diri para orang yang menerima omelan.

"Perasaan yang dimarahi adalah bahwa segala sesuatu salah dan bahwa pasangannya berperilaku seperti ayahnya. Artinya, salah satu mengirimkan, yang lain mematuhi dalam hubungan pasangan, "kata sang suami psikoanalisis Edward S. Dean.

Proses ini biasanya merupakan hasil dari situasi di mana karakteristik orang berpartisipasi, sementara omelan biasanya lurus, tetapi juga lemah, tidak aman dan takut, yang dimarahi biasanya menerima kesalahan mereka dan menunjukkan banyak kendali diri.
 

Scott Wetzler , psikolog dan wakil presiden PT Departemen Ilmu Psikiatri dan Perilaku di Montefiore Medical Center di New York, Dia menjelaskan bahwa "memarahi pasangan terjadi ketika kita memiliki kesan bahwa kita tidak akan mendapatkan apa yang kita inginkan dari orang itu, jadi kita merasa kita harus mengeluh untuk mendapatkannya."

Dengan cara ini lingkaran setan terbentuk, di mana orang yang menegur, atau orang yang mengabaikan, menghentikan atau memperbaiki masalah. Sedemikian rupa sehingga mereka tidak lagi tahu mengapa mereka memarahi atau dimarahi.

"Memarahi adalah musuh cinta, jika Anda membiarkan perilaku ini bertahan", sebagaimana ditentukan Howard Markman, profesor psikologi di University of Denver , dalam studinya yang dipublikasikan di Jurnal Psikologi Keluarga, satu-satunya jalan keluar bagi hubungan pasangan adalah belajar komunikasi positif atau, jika tidak, pemisahan yang pasti.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang ini dan konflik lain yang dihadapi hubungan pasangan kontemporer, jangan lewatkan serial TV baru dari Senin hingga Jumat Rantai Tiga: Manis Pahit. Kapan cinta tidak lagi cukup?

Ikuti kami di @GetQoralHealth, GetQoralHealth di Facebook dan YouTube

Obat Video: Jangan Berkata Kasar Pada Istrimu! - Ustadz Abdul Somad Lc. MA (November 2019).


Artikel Yang Berhubungan

Fibromyalgia menyebabkan kelelahan dan rasa sakit

Seberapa efektif itu?

Penyakit tropis terabaikan