Kacamata untuk menyembuhkan kebutaan warna?

Angka-angka dari Institut Jaminan Sosial Meksiko Mereka menunjukkan bahwa ada sekitar dua juta pria dan 50 ribu wanita di negara itu yang menderita buta warna. Penyakit genetik yang memengaruhi cara individu memandang warna, terutama merah, hijau, biru, dan kuning.

Ini adalah penyakit yang sebagian besar pria, yang mempengaruhi satu dari 10 pria dan mencegah penderita menggabungkan warna. Ini menghambat aspek sehari-hari seperti pilihan makanan atau mengemudi.

Tidak mampu membedakan dengan jelas pigmentasi objek membawa kepada pasien dampak negatif kebutaan warna dalam perkembangan sosial, emosional dan profesional mereka. Namun, hari ini ada kemungkinan bahwa, melalui kacamata, obat untuk kebutaan warna dikromatik.

Dirancang oleh ahli neurobiologis teoretis Mark Changizi dan berdasarkan lensa Oxy-Iso, telah dibuat untuk mendeteksi memar atau vena yang sulit dilihat dengan mata telanjang. Kacamata ini bisa berfungsi untuk meningkatkan persepsi warna hijau dan merah.

Kacamata dengan filter Oxy-Iso memungkinkan Anda untuk meningkatkan area spesifik di mana orang buta warna tidak dapat melihat warna merah dan hijau.

Meskipun lensa ini tidak dirancang khusus untuk memerangi kebutaan warna, Changizi menyarankan bahwa mereka dapat menjadi instrumen yang mudah digunakan yang dapat membantu meningkatkan kehidupan pasien ini.

Penemuan ini diuji oleh ahli Daniel Bor yang menderita penyakit ini dan bekerja di Pusat Pengetahuan Sackler dari Universitas Sussex di Inggris.

Ahli saraf itu menjalani tes yang disebut huruf Ishihara, yang digunakan untuk mendiagnosis penyakit ini. Meskipun pemeriksaan menunjukkan bahwa pasien dapat mengalami perbaikan besar menggunakan lensa, masih ada beberapa kelemahan; contoh warna kuning, yang tampak sangat lembut, hampir tak terlihat.


Obat Video: WOW ..... Penemu lensa buta warna parsial !!!! (Oktober 2020).