Mantan perokok lebih cenderung menderita disfungsi ereksi

Diperkirakan bahwa di Meksiko 55% pria, berusia antara 40 dan 70 tahun, menderita beberapa derajat disfungsi ereksi . Namun, diketahui bahwa mantan perokok 2 kali lebih mungkin mengembangkannya, dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah merokok, diungkapkan melalui siaran pers laboratorium. Pfizer .

Ini, karena ada hubungan penting antara jumlah paket yang dikonsumsi selama bertahun-tahun dan disfungsi ereksi . Dengan cara yang sama, diketahui bahwa hidup bersama diabetes Hal ini terkait dengan risiko ganda disfungsi jenis ini. Alasan mengapa merokok dapat menyebabkan ini, itu karena nikotin , menghambat pasokan darah dan menghasilkan oksigenasi rendah pada perokok, yang menyebabkan kerusakan pada arteri dan memengaruhi ketegasan organ seksual.

Arteri yang memberi makan darah ke penis, untuk ereksi adalah yang terkecil di dalam tubuh dan itulah sebabnya mereka adalah yang pertama mencapai obstruksi yang diperlukan untuk menghasilkan gejala seperti disfungsi ereksi .

Dalam hal ini, Pfizer, mengklarifikasi bahwa ada kemungkinan pria perokok berusia 40 hingga 49 tahun memiliki risiko 3,5% lebih tinggi untuk mengalami disfungsi ereksi dibandingkan dengan bukan perokok dan bahwa risiko ini dapat meningkat menjadi 5,96% untuk pria berusia 50 hingga 59 yang mengkonsumsi tembakau .

Menurut sebuah studi di Internet Gejala dan kondisi kesehatan rutin , yang terjadi di Negara Olmsted, Minnesota pada tahun 2003, merokok Itu bisa memiliki dampak yang lebih besar pada ketegasan ereksi pria muda.


Obat Video: Ini Bahaya Sabu Bagi Tubuh, Masih Mau Mencoba? (April 2021).