Neurobiologi kekerasan
gangguan

Neurobiologi kekerasan

Paradigma moral dapat dibaca di tingkat otak, di aktivasi zona sementara , Dr. Feggy Ostosrky mengatakan dalam konferensinya "Neurobiologi Kekerasan" yang disajikan pada tanggal 18 dan 19 Agustus ini di Universum Museum of Sciences selama Simposium Kedua Ilmu Saraf Kognitif Ilmu Pengetahuan Alam UNAM.

Tim Dr. Ostorsky telah berusaha selama bertahun-tahun untuk menemukan dan menganalisis hubungan antara otak dan perilaku kriminal dari beberapa tahanan paling berbahaya di negara ini. Dia menyebutkan bahwa emosi memainkan peran penting dalam perkembangan kekerasan dan bahwa perilaku kekerasan disebabkan oleh individu, keluarga dan faktor risiko sosial.

Selama konferensi ia menyebutkan bahwa ada dua jenis kekerasan :

Kekerasan sekunder: Ini adalah salah satu di mana tidak ada konsekuensi dari perilaku kekerasan karena subjek menyajikan beberapa kondisi klinis , seperti depresi, penyalahgunaan zat-zat seperti alkohol, gangguan kejiwaan, antara lain.

  • 37% dari orang-orang dengan depresi melaporkan mudah tersinggung dan 60% dari mereka melaporkan menyerang orang lain secara fisik.
  • Antara 40% dan 80% kasus kekerasan di ruang gawat darurat terkait dengan penyalahgunaan narkoba.
  • Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penyalahgunaan alkohol menurunkan kadar serotonin, neurotransmitter yang bertanggung jawab untuk mengatur suasana hati, yang menyebabkan peningkatan reaksi kekerasan dari mereka yang mengkonsumsinya.

Kekerasan primer: Jenis kekerasan ini dapat disebabkan oleh gangguan kepribadian antisosial atau karena orang tersebut adalah a psikopat .

 

Emosi kekerasan

Dr Ostorsky menunjukkan bahwa emosi juga dibagi menjadi pendahuluan (ketakutan, kesedihan, sukacita, jijik) atau emosi yang kompleks (rasa bersalah, kesombongan, rasa malu, antara lain).

Emosi yang kompleks memiliki interaksi antara pusat-pusat subkortikal otak, yang menghasilkan emosi yang tidak disadari. Mereka bisa dari jenis emosi sosial atau moral, yang terkait dengan kepentingan kesejahteraan masyarakat, seperti penghinaan, rasa bersalah atau empati.

Dalam studi yang dilakukan di penjara negara dan penjara federal keamanan tinggi, Dr. Ostorsky dan timnya dan penelitian menganalisis, melalui resonansi magnetik fungsional, tanggapan dari beberapa narapidana paling berbahaya dari Meksiko.

Melalui koleksi gambar yang ditunjukkan kepada sukarelawan yang dipenjara, diamati bahwa di kasus psikopat, tidak ada perbedaan yang jelas antara empat emosi yang diukur, yaitu: menyenangkan, tidak menyenangkan, netral atau menjijikkan. Mereka tidak menghadirkan nuansa.

Peneliti dan penulis buku seperti "Pikiran Pembunuh "menunjukkan bahwa ada faktor genetik yang menjadi predisposisi beberapa kasus psikopati. Gen-gen ini terletak secara khusus dan campur tangan dalam pemancar emosi. Dalam kasus bahwa subjek kekerasan telah mengalami pelecehan selama masa kecilnya, ini diaktifkan, menyebabkan episode kekerasan.

"Diketahui bahwa hippocampus dan otak amigdala bertanggung jawab untuk mengatur intensitas agresi. Tetapi saat ini mereka mendeteksi area otak yang mana yang diaktifkan dalam kekerasan untuk mencapai penemuan perawatan medis untuk menyelesaikannya "kata spesialis.

Obat Video: 24. Neurobiology 1 (Oktober 2019).


Artikel Yang Berhubungan

1. Insomnia

Teh untuk mengatasi ketidaknyamanan kehamilan

Perawatan yang ramah, rahasia untuk menikmati liburan!