Otak remaja

Setelah menyelidiki kerusakan intimidasi , para ilmuwan menemukan bahwa di otak manusia ada hubungan yang erat dalam cara penolakan sosial dan rasa sakit fisik dirasakan.

Dalam sebuah eksperimen yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nyeri , para peneliti mengidentifikasi "ambang nyeri" orang dalam kondisi normal; kemudian, mereka berpartisipasi dalam permainan virtual dalam tim, di mana beberapa dari mereka sengaja sepenuhnya atau sebagian dikeluarkan dari permainan.

Subjek bisa merasa dikecualikan sebagian ketika hanya kadang-kadang bola tiba, atau benar-benar karena bola tidak pernah tiba. Di detik-detik terakhir sebelum menyelesaikan permainan, pengukuran "ambang nyeri" dilakukan lagi.

Tidak mengherankan, orang yang merasa dikecualikan dari permainan mengalami rata-rata 67% lebih banyak ketegangan sosial.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa orang yang sama di bawah tekanan sosial melaporkan merasakan tingkat yang lebih tinggi sakit fisik , dengan menerapkan kembali tes "ambang batas rasa sakit" begitu permainan selesai, dengan demikian menunjukkan hubungan langsung antara pengalaman nyeri sosial dan persepsi nyeri fisik.

 

Otak remaja

Masa remaja adalah masa renovasi otak. Koneksi saraf terjalin; Jika ada sesuatu yang Anda sukai, dengan mengulanginya Anda memperkuat sirkuit. Dengan cara yang sama, emosi negatif berulang dapat memperkuat sirkuit rasa takut atau sakit .

Pada tahap ini, tingkat dopamin, yang terkait dengan kesenangan dan kecanduan, lebih rendah, tetapi tingkat pelepasan lebih besar daripada pada tahap kehidupan lainnya; khususnya pengalaman baru merangsang pelepasan dopamin.

Seperti halnya di dunia binatang, remaja membutuhkan kebebasan dari orang tua mereka di masa depan untuk membentuk kelompok keluarga mereka sendiri; Namun, pada saat yang sama ia perlu merasa terlindungi, sehingga selama masa remaja, keterikatan ditransfer ke teman sebaya.

Rasa memiliki dalam kelompok ini sangat penting sehingga remaja terkadang dapat mengorbankan nilai-nilai yang dipelajari atau keamanan mereka sendiri selama mereka tidak merasa dikecualikan; Karena alasan ini, kerusakan intimidasi lebih ditandai pada usia ini.

 

Efek intimidasi pada otak

L.agresi verbal , isolasi atau pelecehan terus-menerus, sekarang dikenal sebagai bullying, dapat meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di otak remaja, karena seperti yang telah kami sebutkan itu adalah tahap pertumbuhan dan perkembangan.

Bullying dapat menyebabkan perubahan kadar neurotransmitter pada remaja, dan bahkan menyebabkan perubahan konektivitas otak. Ini "bekas luka" neuron sangat mirip dengan anak-anak yang telah menderita pelecehan atau bahkan pelecehan seksual.

Karena Neurosciences telah menunjukkan hal ituOtak melanjutkan perkembangannya selama masa kanak-kanak dan remaja , dan kerusakan fisiologis yang dapat ditimbulkan oleh intimidasi, hari ini telah terungkap bahwa intimidasi, lebih dari perilaku normal di halaman sekolah, sebenarnya adalah bentuk serius dari trauma masa kecil.

Perubahan perspektif ini harus mendapat respons di semua tingkatan, yang melibatkan orang tua, remaja, dan lembaga sekolah. Kita harus menilai kembali cara kita mendekati remaja yang dikecualikan atau mereka yang menderita agresi konstan. Saat ini kita dapat mempertimbangkan bahwa di luar masalah sekolah saja, itu adalah masalah medis.


Obat Video: Anda Benar, Otak Remaja Tidak Bisa Bedakan Mana yang Penting dan Tidak (Juli 2020).