Siapa yang mendominasi siapa?

Bagi banyak orang, kecemburuan adalah tanda ketidakdewasaan dan sedikit cinta diri; Namun, mereka tertulis dalam genetika manusia. Artinya, mereka bertindak, dalam kasus laki-laki sebagai cara untuk memastikan kesetiaan perempuan dan legitimasi anak-anak, menegaskan psikolog Felicitas Heyne .

 

Meskipun mereka juga bisa menjadi jumlah dari beberapa hal: Ketidakamanan, pengalaman masa lalu dibawa ke masa kini, menganggap sesuatu yang tidak ada, menganggap hal-hal secara pribadi, ketidaktahuan dan negativitas, "katanya dalam sebuah wawancara. Leonel Castellanos, penulis buku The Leopi Effect.

 

Siapa yang mendominasi siapa?

Bagi ahli Castellanos, mengendalikan pertempuran ini adalah masalah pencegahan dan tindakan; tinggalkan masa lalu, berhenti berasumsi, jangan anggap hal-hal pribadi, beri tahu diri sendiri dan menjadi lebih positif.

Tidak mungkin!

Bagi banyak orang seperti itu, tetapi bukan karena alasan itu adalah alasan untuk menyerah. Leonel Castellanos memberi Anda saran berikut:

1. Ingatlah bahwa pasangan Anda "bersama Anda" ketika dia bisa bersama orang lain.

2. Pilih pertempuran, karena satu hal merasa cemburu dan yang lain mengambil tindakan untuk merasakannya.

3. Ada pertempuran di mana lebih baik tidak bertarung. Sebelum berdiskusi, pikirkan apakah alasan Anda otentik dan lakukan dialog.

Ingat, kecemburuan tidak hanya diungkapkan dengan kata-kata juga dengan gerakan:

 

Melihat mengancam pasangan ketika mereka melihat seseorang berbicara dengan mereka, "wilayah menandai" ketika mereka mencapai tempat seperti merangkul pasangan sehingga setiap orang dapat melihat bahwa dia datang dengan Anda, dengan memperlakukannya dengan buruk, mendorong, atau melihat orang yang dekat dengan objek. kecemburuanmu, "kata sang ahli.

Cinta ditunjukkan dengan tindakan positif. Apa yang positif tentang kecemburuan jika itu berasal dari rasa tidak aman? Kecemburuan bukanlah cinta, bukan kontrol, mereka adalah cara terbaik untuk kehilangan pasangan.


Obat Video: Special Event Siapa Cagub DKI yang Mendominasi Media Sosia (Oktober 2020).