Kegelisahan mendukung hilangnya tidur

Salah satu kesenangan terbesar manusia adalah tidur, dan apa yang lebih baik jika mimpi itu bertahan sepanjang malam; Tapi, apa yang terjadi ketika kita tidak bisa tidur? Bagaimana pengaruhnya terhadap tubuh kita?

Di antara faktor-faktor yang mencegah istirahat tenang pada manusia adalah stres, kecemasan dan kekhawatiran.

Sebuah studi di University of California menunjukkan itu kegelisahan mendukung hilangnya tidur pada banyak orang dalam menanggapi tingkat keprihatinan mereka yang tinggi.

Secara keseluruhan, data ini mendukung teori bahwa gangguan tidur dapat berkontribusi pada pemeliharaan dan / atau memperburuk kecemasan melalui dampaknya pada fungsi otak yang diantisipasi.

Di sisi lain, penelitian menunjukkan bahwa orang-orang yang cenderung khawatir secara alami - orang yang gugup secara alami - lebih rentan terhadap insomnia.

Jelaslah bahwa reaksi emosional meningkatkan kecemasan dan kurang tidur. Kecemasan selain mempromosikan insomnia mencegah tidur nyenyak yang memungkinkan istirahat untuk orang-orang yang menyebabkan suasana hati yang buruk dan sakit kepala.

Kurangnya tidur juga mempengaruhi cara sistem kekebalan merespon stres, orang yang terkena gejala ini berisiko menderita masalah kesehatan mental fisik.

Untuk mengurangi level kecemasan yang mendukung hilangnya tidur , para ahli merekomendasikan olahraga, kami tahu bahwa kekhawatiran akan selalu ada, tetapi sikap yang baik terhadap kehidupan akan membawa Anda ke kesehatan logam yang baik yang tidak mempengaruhi organisme Anda.


Obat Video: A lomos de la bestia - Jon Sistiaga - Langosto (April 2021).