Aspirin menyebabkan kebutaan?

Aspirin tidak hanya berfungsi untuk melawan sakit kepala, tetapi juga merupakan agen antiplatelet, yang mencegah sel-sel darah yang disebut platelet saling menempel membentuk gumpalan. Penggunaannya direkomendasikan pada orang yang menderita beberapa jenis kekurangan jantung; Namun, penggunaannya dapat dibatasi karena penelitian baru mengungkapkan bahwa obat ini menyebabkan kebutaan.

Diterbitkan di majalah Pengobatan Internal JAMA , penelitian ini mengungkapkan bahwa orang yang menggunakan aspirin memiliki risiko ganda mengembangkan degenerasi makula, suatu kondisi yang terjadi ketika mata menumbuhkan pembuluh darah di daerah yang salah, yang menyebabkan pembengkakan yang merusak retina.
 

Penyakit ini memengaruhi sel-sel makula retina, bagian mata yang memungkinkan Anda melihat detail kecil. Ini terkait dengan usia, dan hilangnya visibilitas mempengaruhi kinerja aktivitas sehari-hari seperti membaca atau menjahit.

Penelitian yang dilakukan oleh Universitas Sydney , menunjukkan bahwa 9, 3% pasien yang menggunakan aspirin mengalami degenerasi makula terkait usia, dibandingkan dengan 3,7 yang tidak mengkonsumsi obat.

Sebagai bagian dari penyelidikan, kami menganalisis 2.389 pasien, berusia antara 60 dan 70 tahun. Dari kelompok ini, satu dari sepuluh mengambil aspirin setidaknya sekali seminggu, dan menjalani ujian mata setelah lima, sepuluh dan 15 tahun. Hasil tes menunjukkan bahwa risiko muncul ketika dosis bersifat kumulatif.

Aspirin harus digunakan dengan hati-hati, dan jika mungkin di bawah saran dokter spesialis.


Obat Video: 6 Obat Gigi Berlubang Di Apotek Bisa Sembuhkan Gigi Berlubang . Calon Gembel (Oktober 2020).