Meditasi transendental mengurangi kemungkinan infark

Mereka yang menderita penyakit jantung dan berlatih meditasi transendental hampir 50% lebih kecil kemungkinannya untuk menderita serangan jantung, dibandingkan dengan mereka yang tidak bermeditasi dan berada dalam keadaan yang sama, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti dari Medical College of Wisconsin, di Amerika Serikat dan diterbitkan di majalah Arsip Penyakit Dalam.

Penelitian ini dikembangkan selama 9 tahun, para peneliti mengikuti evolusi dari total 201 pasien Afrika-Amerika, dengan usia rata-rata 59 tahun arteri yang menyempit. Para peserta dibagi menjadi 2 kelompok, satu yang mempraktikkan teknik meditasi transendental dan yang lain menerima kelas pendidikan kesehatan untuk mendorong kebiasaan sehat seperti latihan fisik dan diet yang tepat.

Pakar Robert Schneider, direktur Institut Kedokteran dan Pencegahan Alami, mengatakan bahwa hasil ini, sampai sekarang, informasi terbaik dari efek yang dihasilkan oleh intervensi tubuh-pikiran dalam kaitannya dengan patologi kardiovaskular. Ini menunjukkan bahwa meditasi transendental -sebuah teknik untuk mengurangi stres- mengurangi kemungkinan menderita infark miokard non-fatal dan stroke (penyakit serebrovaskular yang mempengaruhi pembuluh darah yang memasok darah ke otak) non-fatal di 47%.

Perlu dicatat bahwa peserta penelitian mempertahankan pengobatan normal mereka (dikeluarkan oleh dokter yang merawat mereka), sehingga meditasi harus dianggap sebagai pelengkap , bukan sebagai pengganti, untuk pengobatan kondisi jantung.


Obat Video: My Favorite Books & Movies (Part 1) By: Beyond Transmission (Juli 2020).